Tuesday, March 21, 2017

Al-Quran mukjizat Agung


Assalamualaikum wbt.

Disini saya ingin kongsikan, bagaimana Al-Quran itu memberikan ketenangan didalam kehidupan manusia.

Dengan membaca al quran ia merupakan satu ibadah  yang memberikan pahala, yang sangat besar kepada sesiapa yang mengamalkannya.

Amalan membaca al-quran  bukan sekadar menperolehi pahala semata-mata, tetapi dengan mukjizatnya manusia akan merasai ketenangan melalui proses tadabbur dan tazzakur.

Dengan tadabbur dan tazzakur manusia akan mengalami proses mengaitkan makna al-quran, didalam kehidupan seseorang itu dengan cara berfikir. Allah berfirman

Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir. (Surah Az-Zumar: 42)

Untuk mencapai ketenangan ia perlu untuk  memahami apakah fungsi Al-Quran didalam kehidupan manusia sebagaimana Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

 “Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepada kalian pelajaran dari Rabb kalian dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.”
surah (QS. Yunus: 57)

Sepertimana ayat diatas bolehlah disenaraikan fungsi Al-Quran itu ada 4 iaitu:

1.  Al Quran itu merupakan pelajaran dan peringatan kepada manusia seperti Allah berfirman

Dan Sesungguhnya Telah kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, Maka Adakah orang yang mengambil pelajaran?” Al-Qamar 17

Dimana Allah menjadikan Al-Quran itu mudah bacaannya, dan pengertiaannya bagi orang yang menginginkan serta memberikan peringatan kepada manusia,

2. Al-Quran  ialah sebagai penawar , ubat bagi hati yang berada dalam kegelisahan dan gundah gulana. Dengan membacanya, akan mendapatkan ketenteraman. Allah berfirman didalam surah al-Isra ayat 82,

“Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.

3. Al-Quran itu sebagai petunjuk kepada manusia didalam mengatur kehidupan, agar tidak membuat kerosakan di atas muka bumi ini.

Seperti firman Allah di dalam surah An-Nahl : 89).

“Dan kami turunkan Al-Kitab(Al-Qur’an) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri(muslimin).”

4. Dengan Al-Quran  manusia akan memperolehi rahmat dengan berdoa memohon keampunan dan juga berdoa memohon apa yang diinginkan. Hanya atas rahmatNya kehidupan manusia itu akan memperolehi keberkatan.

Kesimpulannya ialah bahawa Alquran adalah satu sumber mukjizat, yang wajib dijadikan panduan didalam setiap detik kehidupan manusia, agar manusia memperolehi qalbu salim, hati yang tenang kembali bertemu dengan Allah.

Semoga setiap manusia dapat merasai kenikmatan bersama dengan Al-Quran sepanjang kehidupan ini.

Tuesday, June 21, 2016

TOPI 5 BINTANG


Saya seorang hamba Allah
Saya seorang isteri
Saya seorang ibu kepada 4 orang anak
Saya seorang anak sulung
Saya seorang pekerja sepenuh masa
Saya seorang pengusaha Akademi Al-Quran
Saya seorang pelajar PHD separuh masa


Kenapa saya suka senaraikan? Sebab agar ia nampak lebih fokus, tujuan hidup dan apa tanggungjawab saya. Saya berhijrah untuk kehidupan yang lebih baik agak lambat, maka bila sudah tua maka semua ingin dikejarkan, Doakan agar saya tidak tercicir.  

Saya selalu tekankan kepada adik-adik usrah saya bahawa tugas, tanggungjawab dan amanah kita dimuka bumi ini banyak yang harus digapai. Sekiranya kita tidak memulakan dengan sesuatu dengan apa yang kita ada, masa akan pergi meninggalkan kita begitu sahaja. Jika anda muda dan ada kesedaran tentang hidup beragama anda sangat bertuah dan ia adalah nikmat yang terbesar.

Buatlah apa yang Allah suka agar kita tidak mensia-siakan masa dan harta yang Allah berikan kepada kita. Hidup ini penuh warna warni yang perlu kita nikmati sehabis baik. Semoga saya tinggalkan dunia ini dengan membawa hati yang tenang mengadapNya.

Saya bersyukur walaupun saya sangat struggle memenuhi semua tanggungjawab saya diatas. Bukan mahu tunjuk hebat, sesungguhnya apa yang dilakukan dengan izin Allah jua. Saya banyak kali jatuh dan jatuh dan jatuh dalam menguruskan masa, talian hayat saya adalah ALLAH.

Dalam satu hari saya sentiasa menukar-nukar topi  saya mengikut masa dan keperluan. Saya sentiasa mendoakan agar setiap kali saya memakai topi sebagai apa pun saya dapat memberikan yang terbaik.

Apa yang dikongsi paling utama adalah untuk anak-anak dapat membacanya agar satu hari nanti sekiranya saya sudah tiada,  ada sesuatu yang boleh mereka manfaatkan. Insyallah saya akan cuba kongsikan setiap perjalanan saya, jika diizinkan Allah. Agaknya apa yang ingin anda tahu yea?....boleh tinggalkan pertanyaan diruang komen.

Alhamdulillah

Masyaallah tabarakallah

Kenali Mad'u



Apa itu mad'u...kalau dari maksud yang skema ialah anak buah, orang yang ditarbiyah atau sasaran dakwah. Dalam dakwah selain dari mengenali siapa sasaran dakwah kita, hendaklah kita ni mempunyai sedikit ilmu dan betulkan niat sebenar apabila kita menyampaikan sesuatu nasihat.

Apa yang saya nak kongsikan adalah hanya pengalaman peribadi. Saya tidak tahu semua perkara, saya hanya kongsi apa yang alami.

Dakwah yang paling terbaik ialah mengikuti cara Nabi berdakwah, melalui sikap, akhlak dan cara Nabi berkomunikasi.

Kenapa perlu dakwah? Kenapa nak sibuk-sibuk dakwah orang? jaga tepi kain sendiri sudahlah.....Dalam Islam, manusia ini ada tugas dan tanggungjawab iaitu menjadi hambanya, khalifah dan mengimarahkan bumi ini dengan ajaran Islam. Kalau bukan Nabi berdakwah Islam tidak akan tersebar luas hingga sampai ke generasi sekarang.

Berbalik kepada tajuk, ingin saya kongsikan kepada semua bahawa sekiranya ingin berdakwah atau tarbiyah perlu semak:

1. Ilmu apa yang ada dalam diri.
Menuntut ilmu itu perkara wajib untuk setiap umat Islam. Impian semua mahu kan syurga tertinggi tetapi ilmu solat atau ilmu yang lain masih ditahap darjah 6 atau sekolah menengah. Perlu meningkatkan ilmu agama itu dari masa ke semasa hingga akhir hayat.

2. Faktor sekeliling.
Ini terdiri dari ahli keluarga, rakan-rakan pejabat, rakan-rakan sekolah, rakan-rakan hobi.
Ada sesetengahnya dibesarkan dari keluarga yang memang alim ulamak, mereka ini tidak pernah berpengalaman hidup dengan ibu yang tidak tutup aurat, adik beradik yang tidak solat, suami tidak tahu baca Al-Quran.
Begitu juga rakan-rakan sekeliling, ada yang dikelilingi semua kawan-kawan yang baik belaka ada yang memang haru biru dibuatnya.

3. Apa aktiviti sukarela atau amal kebaikan yang kita sukai.
Setiap dari kita ini berbeza, citarasa, minat, hobi dan perwatakan semua berbeza. Cuba renungkan dalam diri ini apa yang kita suka, apa yang begitu dekat dengan jiwa dalam konteks "apa yang nak diberikan kepada masyarakat" apa yang kita sanggup berkorban dan memberikan kepuasan. Ada yang suka pergi rumah orang tua-tua, ada yang suka selamatkan binatang, ada yang suka betul susun selipar jemaah, ada yang suka masak bagi orang makan, ada yang suka tumpangkan kawan-kawan. Maka kenali diri anda.

4. Mula dengan perkara yang mudah dan kecil agar ia tetap istiqamah.
Buat kebaikan dan untuk menjadi baik ia perlu dimulakan dengan perkara yang paling utama, sedikit demi sedikit, meningkat dari hari ke hari dan tetap istiqamah hingga merasai kemanisannya. Allah akan membuka jalan lebih luas untuk hambanya Percayalah!

5. Lakukan dengan rasa rendah hati, kasih sayang, lapang dada, kasihan, menjadi pendengar yang baik, tunjuk akhlak yang baik, sabar dan menahan marah, memberi kata-kata yang baik. Hindarkan suka menghukum, keras dan kata-kata yang tidak baik kepada pihak yang lain.

Okay sudah buat senarai semak?

Sebagai contoh, orang yang paling dekat dengan kita ialah ahli keluarga, mereka ialah mad'u kita maka apa yang perlu kita lakukan? contoh anak-anak solat masih culas, maka kita perlu cari ilmu bagaimana untuk mereka tetap istiqamah dengan solat. Sebagai Ibu atau Bapa itulah perjuangan kita, itulah dakwah kita. Buat sehabis baik. Selepas ahli keluarga, kita pula mahu menyedarkan kepada masyarakat tentang pentingnya solat, maka selepas mencari ilmu kita pun dan menyebarkan dilaman sosial, sentiasa jemaah dimasjid, berkongsi tentang nikmatnya solat. Apabila kita sudah melaksanakan ini hindarkan dari sikap menghukum, merendahkan golongan yang lain. 

Dalam dakwah perlu menyokong antara satu sama lain, jika mereka berjuang tentang pentingnya solat janganlah kita pula mengata asyik-asyik solat, ni ada perkara lebih penting mengenai palestin, syria dan negara islam yang susah. Saya dapati ada mereka yang suka bertindak begini. Saya sendiri mengalaminya. Apabila mereka sudah berada diatas, apabila kita dakwah tentang benda remeh kita diperlekehkan. Ketahulah kita tidak boleh buat semua benda tapi kita buat apa yang kita suka dekat dengan jiwa dan Allah redha.  Ada sesetengah tu memandang sinis sekiranya kita masih melayan atau masih memerlukan ceramah-ceramah mengenai hati seperti Yasmin Mogahed atau Mufti Menk. Ingat manusia itu berbeza-beza perjuangannya dan mujahadanhya. Raikan kepelbagaiaan.


Sekiranya mahu perjuangkan mangsa seks kanak-kanak, bukan sekadar mencanang di laman sosial. Orang yang melakukan ini mereka ini tiada pendidikan, tak ada masa nak membaca, kawan-kawan difacebook adalah golongan mereka juga. Turun padang, kenali mereka, pergi melihat kawasan-kawasan yang terdedah kepada gejala ini.Berikan mereka pendidikan. Cuba memahami kehidupan yang mereka jalani. 

Sekiranya  mahu sembang bab masalah anak-anak remaja dan terlanjur, teruskan fokus, study mad'u. Tidak kira apa pun yang mahu dilakukan atau cuba selamatkan dunia ini, manusia itu tidak mampu hanya melakukan dengan sembang atau gebang di laman sosial hanya kerana pengaruh yang dimilik atau itu sahaja saluran yang paling berkesan. Manusia tidak tahu semua perkara dan kita tidak boleh selamatkan semua benda didunia ini. Fokus dan lakukan yang  terbaik. 

Sekiranya mahu berjuang kebaikan kepada geladangan, jangan sekadar memberi makanan, pakaian tetapi berikan mereka ilmu, ajar mereka mengaji untuk Islam, berikan mereka pengisian rohani juga. 

Jika dirasakan wanita malaysia ini selalu shopping sahaja cari tudung setiap minggu, Jika dirasakan wanita malaysia ini tidak sehebat wanita yang perjuangkan hal-hal kemanusiaan. Sebenarnya adakah kita tahu apa mereka perjuangkan? adakah kita ada buat kajian atau bagaimana mahu mengajak mereka untuk mereka lebih memikirkan bagaimana mahu menjadi wanita, ibu, isteri yang kental? mendidik generasi ulul albab. Dakwah melibatkan sesuatu yang menyeluruh yang bermula dari perkara yang mudah bagi setiap individu. Adakah dengan mengecam mereka pendakwah mampu mendidik mereka?...Ada diantara mereka yang tidak tahu dimana mahu mulakan, maka jika rasa ada ilmu maka tawarkan kepada mereka.

Dunia sekarang bukan sekadar meluahkan dilaman sosial tentang betapa kecewanya kita sebagai pendakwah. Dunia sekarang lebih memerlukan kehadiran pendakwah yang lebih tulus membantu mereka yang memerlukan. Pergilah kepada mereka yang memerlukan, ramai...kaji apa masalah manusia sekarang?..Jauh dengan Allah? Jauh dengan Allah sebab jauh dengan Al-Quran...maka jom kita kembali kepada ilmu yang paling asas dan punca masalah. Sekiranya tidak bersungguh-sungguh maka generasi inilah yang memimpin negara.

Akhir sekali, jom sentiasa memberikan kata-kata yang baik, khabar gembira, bantu membantu kepada mereka memerlukan. Jangan kecam, sindir, kutuk walaupun apa pun. Jangan terlalu serius dan ketat dalam dakwah, Wasatiyyah itu lebih selamat. Tawarkan apa yang kita mampu memberi kepada Mad'u yang sesuai, tepat dan yang memerlukan. bukan dengan mengecam, mengutuk dan menghina.

 "Saya ada tips bagaimana mahu menjadi wanita yang serba boleh......
" Siapa mahu jadi wanita yang sukakan Al-quran....jom jumpa pukul 8.00 malam nanti     dirumah saya"
" Siapa mahu masuk syurga bersama?

...................banyak lagi ayat-ayat tawaran dalam melakukan kebaikan
...................elakkan mengulas tentang kesilapan mereka

Insyallah..sebarkan kebaikan dan khabar gembira..dunia sudah cukup banyak dengan perkara yang menyedihkan....

Semoga Manfaat.

Saturday, October 3, 2015

Dilemma seorang wanita: Bekerja makan gaji, surirumah atau berniaga.

Assalamualaikum wbt.

Melihat status yang berlegar di facebook tentang kemuliaan seorang surirumah berbanding kemuliaan ibu yang bekerja. Terpanggil untuk saya untuk menulis sedikit perkongsiaan. Kemuliaan dan pahala  itu bukan milik kita. Allah jua yang berhak menentukan. Kita tidak perlu menegakkan siapa yang lebih mulia, ibu bekerja, surirumah atau yang bekerja dari rumah.

Pada zaman rasulullah sudah ada wanita-wanita cemerlang didalam membantu rasulullah dalam memperkembangkan Islam. Sebagai contoh Saiditina Khadijah yang hebat didalam perniagaannya disamping menjaga akhlaknya sebagai wanita. Sumayyah wanita pertama yang syahid membantu Rasulullah didalam peperangan, Saiditina Aisyah dalan bidang pendidikan dan ramai lagi contoh yang boleh kita ambil sebagai rujukan.

Tugas utama wanita yang paling utama adalah melayan suami dan mendidik anak-anak, manakala menguruskan rumahtangga iaitu membuat kerja-kerja rumah adalah kerana sifat ihsan seorang isteri kepada suami, membantu suami memastikan keperluan rumahtangga diuruskan dengan baik. Inilah zaman dimana wanita berada dipersimpangan. Sebagai seorang isteri yang berkerjaya kita sering berada didalam perasaan serba salah, tanggungjawab banyak tetapi masa dan tenaga sangatlah terhad.


Okay..jom kita sembang-sembang sekiranya saya memilih:

Sekiranya seorang wanita itu memilih untuk bekerja apa yang perlu beliau lakukan?

1. Betulkan niat. Apakah niat sebenar kita hendak bekerja. Adakah kita membantu suami didalam keperluan seharian atau hanya untuk memenuhi nafsu hidup dengan kemewahan. Seorang suami tidak boleh memaksa seorang isteri untuk bekerja keras sama seperti beliau sedangkan tanggungjawab mencari nafkah adakah tugas suami.

2. Pandai menguruskan masa. Jangan abaikan tanggungjawab sebenar iaitu mendidik anak terutama mendidik mengikut acuan Islam. ini kerana anda hanya akan bersama dengan anak hanya beberapa jam sahaja. Anda akan sedar kebanyakan masa-masa emas bersama anak anda akan berlalu begitu sahaja.

3. Memilih kerja yang sesuai kita sebagai seorang ibu. Sekiranya niat kita benar dan usaha mencari kerja yang lokasinya lebih berdekatan dengan rumah dan sesuai kerana ingin mendahului keperluan keluarga, Insyallah Allah akan bantu.

4. Jagalah pergaulan dan keterampilan. Muhasabah diri adakah pergaulan kita dipejabat berlandaskan syariah yang digariskan. Sekiranya pekerjaan kita penuh maksiat kepada Allah dimanakah keberkatan rezeki itu?. Berpakaian lah dengan sederhana dan menutup aurat. Menjaga batas-batas sebagai seorang isteri.

5. Melaksanakan pekerjaan dengan tanggungjawab dan amanah. Ini agar rezeki yang dibawa balik benar-benar dapat membantu keperluan seperti yang dihendaki.



Sekiranya seorang isteri memilih untuk menjadi seorang surirumah.

1. Betulkan niat walaupun anda hanya duduk dirumah, jangan merungut, tetapi fikirkan pahala dalam membantu suami dan membesarkan anak-anak. Membesarkan anak-anak dengan tangan sendiri adalah satu ganjaran yang luar biasa.

2. Bersedia untuk tidak punya ramai kawan kerana masa yang kita ada hanya dirumah, workstation kita adalah seluas rumah kita, bercakap lah kita dengan anak-anak. Kadang-kadang membebel dengan vacuum, dengan peti ais, dengan pinggan mangkuk....Jangan stress bertasbihlah  dengan Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar dan la illaha ilallah.

3. Kena pandai berjimat menguruskan ekonomi, berbelanja mengikut apa yang suami berikan dan perlu berbincang dengan beliau sekiranya tidak mencukupi. Suami yang baik ialah memberi lebih dari apa yang sepatutnya ia adalah sifat ihsan. Suami kena tahu dan ingat tugas isteri hanya melayan suami dan mendidik anak-anak.

4. Berfikiran positif. Ini kerana menjadi surirumah ganjaran yang mereka dapat hanya nampak dari segi spiritual..bukan bonus setiap tahun seperti wanita yang bekerja....ganjarannya subhanallah.....anak-anak anda adalah produk hasil didikan anda sepenuhnya...anda bersama mereka 24 jam sehari 365 hari setahun.

5. Jangan sesekali bandingkan dengan kehidupan wanita yang bekerja...pakai cantik-cantik, ada dinner, meeting sana sini, lunch best-best dan happening dengan kawan-kawan. percayalah setiap wanita fitrahnya ialah hati mereka juga ingin bersama anak-anak.

6. Pandai menguruskan masa, seorang surirumah kerjanya 24 jam tiada rehat. dari menyediakan sarapan, menjaga anak, menguruskan anak, memasak tengahri, melipat kain, menyapu sampah......dan banyak lagi. Atur masa agar anda mempunyai masa anda sendiri untuk recharge minda contoh: membaca, bersenam, berkebun atau yang suka memasak boleh layari resepi yang menarik.


Sekiranya wanita memilih untuk bekerja dari rumah.

1. Betulkan niat. semuanya bergantung kepada niat. Carilah perniagaan yang sesuai sebagai seorang isteri. Buat perancangan apakah perniagaan yang boleh dilakukan dalam jangkamasa yang panjang dan yang benar-benar kita minat dan enjoy.  Contoh anda minat untuk membuat kek, terokailah bidang ini sehingga mahir dan pada satu masa nanti anda akan berasa senang, tibalah masanya untuk anda memberi dan megajar kepada yang lain.

2. Pengurusan masa, jangan abaikan masa anda dengan anak-anak anda kerana mereka memerlukan perhatian tak kira anak kecil atau besar.

3. Menjaga urusan-urusan perniagaan mengikut syariat yang dibenarkan. laksanakan penuh amanah dan tanggungjawab. Jangan lakukan kerana ia trend atau ikut-ikutan.

4. Anda telah dedahkan anak-anak anda dengan dunia perniagaan sejak dari kecil lagi. Ini pengalaman yang sangat berharga buat mereka.

5. Permulaan memang sukar tetapi percayalah ia hanya sementara. Saya mempunyai sahabat yang membuka stesyen minyak, beliau berkongsi bahawa beliau merasa susah dalam tempoh 2 tahun pertama selepas itu beliau sudah boleh goyang kaki hanya bekerja 3 kali seminggu sahaja. Menarikan?

6. Cari pembantu jika perlu. Pembantu yang boleh dipercayai pembantu rumah atau pembantu dalam perniagaan anda. Pilihlah yang mana utama dan sesuai.



Kesimpulannya:

1. Kita tidak akan capai semua yang kita kehendaki kerana sesuatu pasti perlu dikorbankan. Apa yang dikorbankan itu pastikan ia berbaloi adakah anda korbankan wang ringgit, masa bersama dengan anak atau masa anda sendiri dalam mencapai apa yang anda inginkan. Buatlah senarai apakah yang benar-benar anda inginkan.

2. Walau apa pun yang anda pilih utamakan apa yang Islam mahukan. Layari kehidupan berlandaskan Al-Quran dan sunnah. Jika anda jauh dari Alquran dan sunnah anda tidak akan bahagia walau apa pun yang anda pilih. Tidak perlu ambil peduli kritikan orang atau sangkaan orang luar tentang profession apa yang anda pilih. Ia sangat tidak membantu sebab bukan mereka berada ditempat anda. Yang penting tepuk dada tanya iman yang manakah apabila kita lakukan kita lebih dekat dengan Allah itu yang lebih baik.

3. Support each other. Kita sama-sama seorang wanita kenapa kita perlu menunding sesama kita. Tak kira apa pun profession kita, kita ada tanggungjawab melaksanakan hak-hak sahabat kita dengan bertanya khabar. Memberikan kata-kata semangat dan sokongan. Zaman sekarang lagi mudah untuk bertanya khabar. Kadang-kadang lagi senang berhubung lagi jauh rupanya hati-hati kita....

4. Sekiranya anda masih muda buatlah sesuatu yang anda enjoy dan suka, bayangkan anda akan fokus perkara itu selama 10 tahun dan apabila sampai saat itu anda sudah bersedia untuk memberi dan berkhidmat didalam masyarakat.

5. Cari ilmu agama, ilmu kekeluargaan dan ilmu kewangan kerana ia sangat penting. Jangan sia-siakan masa anda dengan perkara yang tidak berfaedah terutama ketika anda muda dan masih banyak punya tenaga.

6. sekiranya pilihan yang kita lakukan bukanlah kehendak kita dah terpaksa kita menghadapinya maka berdoalah, bertaqarrub lah dengan Allah agar Allah berikan kekuatan dan jalan keluar dari segala permasalahan. Sesungguhya kita amat lemah untuk mengetahui apa yang terbaik untuk diri, Allah maha mengetahui segalanya.

7. Saya melihat rata-rata wanita muda pada zaman ini yang berani menjalankan perniagaan dalam masa yang sama mendidik anak-anak sendiri. Mereka kaya dan kesana kesini berniaga dengan membawa anak-anak bersama. Ibu-ibu yang bekerja dimana anak-anak kebanyakan masa dibawah jagaan orang lain tetapi kita masih tidak kaya-kaya....masih terikat dengan rutin kerja yang membosankan. Betul rezeki itu bukan hanya pada duit semata-mata, rezeki itu luas tetapi kalau kita kaya, beriman dan beramal soleh itukan lebih baik.

8. Jangan lupa hak-hak kita terhadap masyarakat.

9. Apapun yang kita lakukanj agalah kesihatan. Jaga hak badan. Jaga keterampilan yang sederhana jangan berlebih-lebihan menghiasi diri sehingga mengundang fitnah.


Banyak lagi point-point penting yang anda sendiri boleh fikirkan berlandaskan kehidupan anda sendiri. Saya sendiri ada pilihan hati saya sendiri berdasarkan segala pengalaman yang saya lalui, saya pernah berhenti ketika saya megandung anak pertama kerana mabuk, saya tinggalkan kerja idaman saya, selepas mengandung 6 bulan saya mendapat kerja diswasta, saya pernah bekerja dan berniaga secara sambilan dan ketika ini saya bercuti tapa gaji untuk menjaga anak-anak saya yang berumur 15,12,9 dan 8 bulan yang pada ketika ini sangat memerlukan perhatian saya. Insyallah tidak lama lagi saya akan kembali semula ke pejabat. Bagi saya 10 bulan yang paling bermakna dalam hidup saya pengalaman yang terindah tidak dapat dibayar dengan apapun. Allah beri kesempatan kepada saya menjaga anak-anak, menjaga ibu dan juga nenek. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah banyak sangat pengajaran dan hikmah yang boleh dijadikan pedoman.

Secara peribadi saya sendiri saya lebih bahagia dan tenang untuk memilih bekerja dirumah dan mendidik anak-anak saya sendiri walaupun saya menyukai pekerjaan saya ketika ini. Tetapi saya lebih suka untuk memilih sebagai seorang yang bekerja dari rumah. Faktor utama saya adalah masa lebih flexible kerana saya bahagia melihat anak-anak saya, saya bahagia apabila saya boleh bersarapan dengan ibu saya setiap pagi, saya memasak lauk kegemaran suami, anak-anak dan ibu saya. Saya dapat menghadiri kelas-kelas agama. Saya boleh lebih tumpukan kerja-kerja amal. Tapi itu saya..........anda mungkin berbeza.....tapi apakan daya setelah berfikir panjang saya belum mampu untuk berhenti kerja. Setelah berdoa memohon kepada Allah dalam membantu memberikan keputusan menyenaraikan segala apa yang terpenting. Keputusan juga  dibuat berdasarkan galakan suami dan ibu saya. Saya redha agar meneruskan kerjaya saya pada ketika ini. Semoga pengorbanan ini mendapat redha Allah. Sesiapa pun boleh menilai dengan sangkaan-sangkaan mereka tetapi yang penting diri, keluarga dan Allah redha dengan apa yang kita lakukan.

Akhir kata saya doakan kita semua berjaya menjadi hamba dan khalifah yang terbaik amalannya, lurus jalannya didalam menuju Allah. Kehidupan ini adalah satu perjalanan yang menyeronokkan sekiranya kita tahu tujuannya. kehidupan ini bukan satu pertandingan siapa yang bagus dan berbangga aku yang lebih baik tetapi kehidupan ini adalah untuk menjadi hamba yang bertaqwa.

Maaf atas segala kekhilafan.

Wasalam.


Friday, October 2, 2015

Keluarga, kerjaya,master and getting pregnant

Assalamualaikum semua terutama anak-anak ibu, Qistina,Wafiq,Sarah dan Umar



Perkongsiaan kali ini ialah pengalaman ketika saya menyambung pelajaran di peringkat sarjana. Ketika saya berusia 29 tahun, kehidupan saya sudah mula stabil... tidak kaya tetapi sederhana dan bahagia. Saya mempunyai 2 orang anak yg comel berusia 5 tahun dan 2 tahun. Kerjaya ketika itu sangat stabil sehingga sudah tidak mencabar lagi bagi saya. Saya pernah memohon untuk ditukarkan ke jabatan yang baru tetapi tidak diendahkan. Bagi saya ketika itu saya muda dan mempunyai banyak lebihan tenaga untuk disalurkan. Saya habis kerja pukul 4.30, ambil anak dalam pukul 5.15... sampai rumah anak-anak sudah tertidur, ini kerana anak-anak saya jenis yang sukar tidur siang. Samada tidur sebaik selepas mahgrib atau sebelum. Mereka sangat aktif bila waktu siang bila tiba waktu malam semua dah pengsan.


Bila malam saya buntu tidak tahu untuk buat apa.(masa ni tak terfikir langsung nak mendalami ilmu-ilmu yang manfaat-ilmu agama atau ilmu kekeluargaan.) Pada ketika ini saya ada terfikir yang saya rasa saya tak sesuai untuk bekerja makan gaji, saya suka perkara-perkara yang mencabar. Masa tu bukanlah zaman facebook dan media sosial yang hebat seperti sekarang. Ingin berniaga tetapi tidak tahu untuk berniaga dan tiada modal. Saya pula bukan jenis suka menonton television. Balik kerja masak dan uruskan rumahtangga. Lepas tu saya termenung memikirkan apakah saya patut saya penuhi masa yang terluang ini. Saya mendapat idea untuk menyambung pelajaran. Ketika ini suami saya sedang menyambung pelajaran diperingkat degree. Beliau sibuk dengan kerja dan pelajarannya. Suami sangat menyokong cadangan saya.



Alhamdulillah selepas 2 tahun setengah saya berjaya menghabiskan master saya secara separuh masa dengan pelbagai dugaan yang perlu saya lalui. Tujuan  saya menyambung pelajaran adalah kerana mengisi masa lapang ketika saya masih muda dan juga kerana ilmu itu pelaburan jangka masa panjang.



Disini saya ingin berkongsi tips dan pengalaman saya melanjutkan pelajaran ketika saya bekerja, mempunyai 2 orang anak dan mengandung anak ketiga.



1. Keinginan yang tinggi dalam merealisasikan impian ini. Saya memang suka belajar oleh itu tiada masalah dalam memupuk keinginan. Apa pun yang kita lakukan keinginan ini harus jelas agar kita tidak lakukan separuh jalan.


2. Displin yang tinggi. Saya perlu menghadiri kelas 3 kali dalam seminggu. Hujung minggu perlu ada diskusi atau menyiapkan assignment. Sepanjang 2 tahun setengah saya tidak ada sosial life. Di pejabat di waktu pagi saya akan beli breakfast dengan makanan untuk lunch sekali. Bila lunch saya tak turun beli makanan. saya makan di tempat sambil study dan solat. Balik kerja 4.30 sharp saya akan pulang, ambil anak... bermain dengan anak atau tidur sebentar. saya solat asar, terus ke kelas kerana kelas bermula pukul 6 hingga 9 malam. Suami akan menjaga anak semasa saya menghadiri kelas. Selepas kelas saya akan sambung diskusi dengan groupmate. Selalunya sampai di rumah pukul 11.00 malam... saya mandi dan solat. Sebelum tidur saya akan buat perancangan atau selak2 buku sebentar. Itulah kehidupan saya selama setahun setengah.

3. Pilih group mate yang bagus. Ia sangat penting untuk saling bantu membantu sekiranya kita ada kecemasan hal-hal keluarga dan kerjaya. Saya pernah menasihati ahli group  sekiranya ia tidak mengambil berat ia akan menyusahkan dirinya kerana setiap minggu ada assignment yang perlu disubmit secara individual mahupun group.

4. Tempat yang sesuai dan menjimatkan masa semasa group discussion. Saya buat dirumah, di universiti atau di shopping mall kerana di shopping mall selalunya sementara 1-2 jam discussion suami boleh bawa anak berjalan-jalan dahulu... zaman dulu mana ada whatspp.

5. fokus dan komited kerana anda tidak punya masa untuk dibazirkan. apabila waktu peperiksaan saya ambil 1 hari cuti untuk belajar. Iaitu hari exam kerana exam saya pada malam hari. Kenapa 1 hari sahaja kerana saya fokus waktu kelas dan kalau tak faham bertanya terus dan selalu buat discussion. saya bukan lah best student atau pelajar pintar saya cuma menghargai masa yang ada dan saya  tidak punyai banyak masa untuk ulangkaji. Saya pernah dapat teruk dalan ujian paper finance, saya jumpa lecturer dan minta assignment tambahan untuk membantu saya dalam pemarkahan.

Cabaran yang saya lalui ialah...

1. kata-kata negative dari orang sekeliling. Di pejabat saya sering menerima kata-kata " nak buat apa ambil master... bukan boleh naik pangkat. Di tempat kerja saya memang tidak pandang sekiranya pegawai tersebut ada master atau tidak. Saya tahu perkara ini dan saya ambil master bukan untuk naik pangkat. Kenaikan pangkat itu bukan urusan saya itu urusan Allah dan bergantung kepada rezeki seseorang. Apabila kita nekad kita tidak akan rasa kurang semangat dengan kata-kata begini dan ada perasaan nak buktikan kepada mereka. Saya belajar bukan untuk buktikan kepada sesiapa. Saya belajar kerana saya minat.

2. Cabaran ketua yang tidak memahami terutama apabila suruh kerja lebih masa atau datang pada hujung minggu. Saya membiayai pendidikan saya sendiri dan saya menghadiri kelas- kelas saya diliuar waktu kerja. Saya perlu berjumpa ketua yang lebih atas untuk minta kebenaran dan alhamdulillah ketua saya yang lebih atas lebih memahami.

3. Perkara yang tidak disangkakan contohnya ialah saya mengandung anak ketiga ketika semester terakhir  untuk fokus kajian dan write up.  Saya mabuk teruk. Saya tidak dapat menghadiri seisi presentation saya bersama rakan saya. Beliau terpaksa present seorang diri. Selepas selesai saya menghabis kan 5 semester saya. saya minta tangguh untuk semester terakhir kerana isu kemabukkan saya. Apabila selesai masa kritikal early pregnancy saya sambung kajian dan menulis, sarat mengandung kesana kesini berjumpa lecturer dan sebagainya. Apabila bersalin saya masih ada sedikit write up yang perlu saya habiskan.

4. Alhamdulillah apabila selesai master dan saya pun sudah melahirkan anak ketiga, saya perlu menduduki 4 paper lagi di tempat kerja. Alhamdulillah saya lulus hanya dengan bantuan Allah dengan usaha kecil saya. Rutin kehidupan saya ketika ini ialah saya perlu bangun pukul 4 pagi untuk menguruskan anak-anak dan hal-hal rumah. Masih saya tidak boleh lupa bagaimana dan bilakah saya belajar untuk menduduki 4 paper ( undang-undang 1&2, audit dan perakuanan). Saya membaca nota ketika saya menyusukan anak, ketika saya menolak trolly membeli barang disupermarket, ketika menunggu makanan.... bila difikirkan semula... betapa saya hargai masa yang Allah anugerah kepada saya. Ironinya... ketika saya menulis perkongsiaan ini juga saya sedang menyusukan anak ke-4 saya.

Kejayaan kecil ini tidak dapat dicapai tanpa bantuan dari Allah, suami dan ibu saya. Suami dan ibu  adalah tulang belakang saya disamping kawan-kawan kelas yang saling bantu membantu.

"Apa yang kau dapat belajar Master? ada sesetengah orang bertanya secara sinis....
Sepanjang perjalanan saya ini saya belajar tentang:

1. kebergantungan kepada Allah. Kita hanya mampu merancang dan berusaha tetapi segalanya adalah ketentuan Allah terhadap sesuatu.

2. Pengurusan masa. Inilah nikmat yang paling saya suka, ia mencabar kemampuan diri untuk melakukan apa yang kita sangka kita tidak boleh laksanakan. Hidup lebih teratur, tidak membuang masa pada perkara yang tiada faedah.

3. Bertukar- tukar fikiran dan membuka minda. Subhanallah apabila kita menuntut ilmu sebab kita minat ia memberikan saya satu injection hormon yang luar biasa. Saya happy dan sangat energetic dan berfikiran positif... saya dapat menyalurkan idea segar  dan tenaga muda saya kepada perkara yang berfaedah di mana budaya ini tidak ada ditempat saya bekerja.

4. ketika saya menulis perkongsiaan ini, saya sudah pun berumur 40 tahun. Perkara terbesar yang ketara ialah "tenaga" ketika umur saya 40 tidak sama ketika umur saya pada 30an....oleh itu kena secara serius memegang nasihat iaitu buatlah sesuatu yang baik dan manfaat ketika diusia muda kerana Allah akan banyak bertanya apa yang kita lakukan ketika usia muda.

Alhamdulillah akhirnya pada 2006 saya grad MBA majoring finance UPM, saya berjaya lulus 4 paper wajib untuk kerjaya saya dan saya melahirkan anak ketiga saya. Sesungguhnya semua ini tidak akan tercapai tanpa pertolongan Allah, usaha, pengorbanan, doa dan tawakkal. Semoga perkongsiaan kecil ini dapat membantu mendorong orang lain untuk melakukan apa saja yang mereka inginkan terus bermotivasi dalam mencapai apa yang dicitakan.

Pada umur 31 tahun saya sudah memiliki kehidupan yang stabil, saya tidak kaya tetapi bahagia dan sederhana. Saya bersyukur dan menikmati apa yang saya miliki sehinggalah ketika umur saya 34 tahun...saya sedar tentang satu perkara yang penting dalam sesuatu kehidupan..................................

ingin tahu selanjutnya?.... insyallah saya akan bersambung pada artikel akan datang.

Monday, June 1, 2015

My 16th Anniversary

Assalamualaikum wbt.

"Apa plan anniversary kita kali ni"...tanya saya kepada suami..
"ikut awaklah"...jawab suami (jawapan biasa yang diterima)
"Kita celebrate simple jer lah..pergi dinner cukuplah" jawab saya ringkas....

We never failed celebrate our anniversary for 16th year....we always make that time to be just two of us either have a short gate away or just have a simple dinner.

We are 40
We have 4 children (15,12,9 and 4 months)
We married for 16 years

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah 

Syukur sangat ke hadrat ilahi atas nikmat ini. Setiap perkahwinan pasti ada ceritanya pasti ada ujiannya pasti ada kesusahannya pasti ada kesenangannya....Semua ujian hanya memberikan kita kekuatan untuk menghadapi amanah dan tanggungjawab yang lebih besar.

Pada 29 May 1999 ketika kami bernikah saya hanya bergaji 1300 dan suami ketika itu 1500 ( kerja kontrak) 3 bulan sebelum berkahwin suami tiada pekerjaan kerana ekonomi tidak begitu baik ketika itu. Saya beritahu suami kita tidak boleh putus asa dalam mencari rezeki. Bagi saya selagi kita berusaha bertawakkal kepada Allah insyallah adalah rezeki nanti. Ketika ini saya baru habis belajar Ijazah, suami pula hanya berkelulusan Diploma Perakauanan. Suami seorang yang sangat rajin. Saya percaya dia akan berusaha meningkatkan taraf ekonomi keluarga. Kami berdua bukan datang dari keluarga yang senang. Saya sendiri anak yatim ketika berumur 10 tahun. Macam-macam kerja pernah saya lakukan. Kami mengikat perut untuk berkahwin. Tiada pinjaman dibuat untuk perkahwinan kami. 

Kenapa dia?
Dia sangat sabar dengan saya....tersangat sabar....
Dia sangat rajin dan kuat berusaha
Dia sangat bertanggungjawab
Dia seorang yang pandai
Dia seorang yang tidak pernah mengongkong saya
Dia seorang yang bertolak ansur
Dia adalah imam saya...

Pada permulaan perkahwinan kami, saya menyewa rumah kos rendah 2 bilik satu bilik air kepunyaan mak saya sebanyak RM450 sebulan selama 6 tahun tidak pernah naik. He..he..he..terima kasih mak.
Saya hanya ada TV yang dibayar secara ansuran. Peti ais 2 pintu yang digunakan semasa saya belajar dirumah sewa. Satu set tidur. Sebuah kereta kancil. Tiada handphone. Itu sahaja. Selama 3 tahun saya tidak ada mesin basuh dan sofa kerana saya tidak suka berhutang. TV sahaja saya terpaksa mengalah. Bila ada anak kedua baru saya beli mesin basuh secara tunai. 

Semuanya rezeki dari Allah. Kehidupan kami semakin baik setiap tahun sehingga kini. Kami berdua berusaha untuk menjadi lebih baik dalam kehidupan kami untuk dunia dan akhirat. Ketika anak kedua suami sambung belajar untuk mendapatkan ijazah. Ketika anak  ke3 kami berdua melanjutkan pelajaran ke peringkat Sarjana pula. Alhamdulillah. Dan pada waktu ini anak ke-4 pula, kami berdua baru sahaja melanjutkan pelajaran ke peringkat seterusnya...huhuhu masih jauh lagi perjalanannya.

Ujian? pasti ada ujian dari segi ekonomi, dari segi keserasian dari keluarga kedua-dua pihak, dari segi masa, dari segi emosi... bergaduh tu perkara biasa...gaduh..baik..gaduh baik..pening kan..tapi itu memang lumrah. Saya tak tahu perkahwinan orang lain. Bagi saya sekiranya ada masalah, berbincanglah baik-baik jangan sesekali menceritakan tentang masalah rumahtangga dan keburukan suami dihadapan orang lain. 

Semua orang ada masalah cuma saya hanya akan berbincang dengan suami sahaja. Setakat ini saya tidak minta pendapat orang sebab mereka hanya mampu mendengar...yang tahu tentang hubungan suami isteri hanya suami dan isteri sahaja. Orang luar hanya ada andaian sahaja. Hanya kita sendiri tahu apa yang kita mahu dan perlukan. Jika mahu nasihat mintalah daripada orang tua kita. 

Selepas hampir 4 tahun kami mengubah cara hidup kami, kepada kehidupan yang lebih bermakna mencari cinta yang lebih hakiki, kehidupan yang mendekatkan kami kepada Allah, kami mula jarang bergaduh dan kami lebih faham memahami antara satu sama lain. Benarlah kita tidak mampu untuk memegang hati-hati manusia. Kejarlah cinta Allah cinta yang lebih kekal. Hanya Allah yang mampu untuk memegang cinta sesama manusia. Allahuakbar.

Bila saya mahu berubah saya hanya berbincang dengan suami hanya sekali sahaja kami berbincang agak lama dan serius. Saya hanya beritahu hajat saya itu sahaja. Saya berubah dahulu. Saya tidak mengharapkan apa-apa dari dia. Saya serahkan kepada Allah. Saya tidak perlu mengajar suami apa yang perlu dia tahu. Subhanallah saya bersyukur kami sama-sama berubah berusaha menjadi hambaNya yang lebih baik. Indah sungguh nikmat ini. Hanya orang-orang yang lalui akan merasainya...orang yang tidak merasai jangan pula mencebir bibir mengatakan hidup yang merubah meraih cinta Allah adalah satu kehidupan yang membosankan. ( saya sendiri menerima kritikan orang sekeliling) Lalui sendiri dan rasailah sendiri.
Kami mencari ilmu dengan cara berbeza. Suami dengan caranya sendiri, saya pula dengan cara saya. Kami berkongsi bersama.

Saya teringat kata-kata Ustaz Pahrol yang merujuk kepada ayat Alquran yang mengatakan perempuan yang baik untuk lelaki yang baik itu tidak semestinya kedua-duanya baik pada permulaannya. Kemungkinan pada permulaannya kedua-duanya lalai tetapi apabila sedar dan ingin berubah kedua-duanya akan berubah bersama juga bermaksud lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Maksud ayat ini luas, kita juga boleh rujuk dari cerita Asiah isteri Firaun. Kita bertanggungjawab atas diri kita sendiri dimana kita akan dipersoalkan sebagai hambaNya.

Sayangilah diri anda laksanakan tanggungjawab sebagai hambaNya. Kepada pasangan yang baru berkahwin selamat melayari dunia perkahwinan dan yang belum berkahwin maka bergembiralah dengan dunia solo anda kerana sesiapa sahaja layak kesyurga dengan mengetahui apa yang boleh dia lakukan pada waktu ini dengan cara yang terbaik mencari redha Allah.

Yang paling penting kejarlah cinta Allah kejarlah kehidupan mengikut acuan Alquran dan Sunnah. Berusahalah sebaik mungkin tidak kira apa status kita. Carilah ilmu sebanyak mungkin. Untuk menjadi isteri solehah perlukan ilmu untuk menjadi ibu mithali juga perlukan ilmu. Kunci utama adalah kesabaran, bersabarlah dalam kesabaran. Disamping kita perlu bertolak ansur, berterus terang, amanah dan bertanggungjawab. 

Ulangtahun perkahwinan bukan hanya meraikannya tetapi ia adalah kemuncak muhasabah diri mengimbau kembali apa yang telah dilalui. Masya Allah 16 tahun cepat sungguh masa berlalu tetapi apabila melihat anak-anak membesar...kami sangat muhasabah kerana mati itu benar-benar semakin hampir dan tidak sangka kami sudah pun mencecah umur 40 tahun. Alhamudlillah, doakan kami agar kami sekeluarga dapat berkumpul dijannah.

Saya selalu mengimpikan pengakhiran kami seperti yang diceritakan didalam surah Ar-Ra'd: 23-24

" Iaitu syurga 'Adn yang mereka masukkan kedalamnya bersama-sama dengan orang yang beramal soleh terdiri dari ibu bapa mereka, isteri-isteri mereka dan anak cucu mereka, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu.

" (Sambil mengucapkan): Salamun'alaikum bima sabartum. Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.



Bahagia itu adalah apabila kita bersama-sama mencari cinta dan redha Allah.



Thursday, May 28, 2015

Hikmah 1 : Anak itu harta paling berharga

"Sarah tahu ada sesiapa yang ingin mengambil anak angkat?" Cik Yah bertanya sambil tangannya mengurut kaki sarah. Sarah baru seminggu melahirkan anak lelaki. Memang sedap betul Cik Yah ini mengurut Sarah berkata didalam hatinya...

"Saya boleh tanyakan dalam group whatapps kalau Cik Yah memang serius"
"Betul ada orang nak beri anak ke-3nya", beritahu Cik Yah kepada Sarah. " Sebab apa ye Cik Yah? kesian bayi tu nanti" tanya Sarah dengan penuh emosi.

" Maknya tak mampu nak besarkan suami kerja tak tetap nak sara 2 orang anak lagi lagipun suami sudah berumur berbanding isterinya yang masih muda."
"Lagi 2 bulan nak bersalin" tambah cerita Cik Yah kepada Sarah.

Sarah terus bertanyakan didalam groups whatapps.
"Aku berminatlah Sarah..kau jangan iklankan lagi kepada orang lain aku booked tau" rayu Roslan yang sudah 10 tahun tidak dikurniakan zuriat.
"Ok...." jawab Sarah pendek tanpa mahu bertanyakan soalan yang lebih bersifat peribadi. Sarah hanya mahu perkenalkan yang lain biarlah mereka berbincang sebaiknya.

Sebulan kemudian selepas beberapa pertemuan. Cik Yah asyik mendesak tentang wang yang dijanjikan iaitu sewa bilik dan duit makan buat Nor yang akan menumpang rumah Cik Yah sebelum dan selepas beliau bersalin nanti.

Sarah jadi mangsa luahan Cik Yah. " Apa pasal Roslan buat Cik Yah macam ni macam orang tak berguna, mana duit sewa rumah dan duit makan?" mesej Cik Yah kepada Sarah.

Sarah bingung melihat tingkah laku Cik Yah yang lebih sudu dari kuah dalam proses anak angkat ini. Sarah mengambil tindakan untuk tidak melayan karenah Cik Yah. Bagi Sarah, Roslan pasti lebih arif dalam urusan ini. Lagipun Sarah hanya orang yang menyampaikan berita tentang anak angkat.

Hari yang dinantikan sudah pun tiba....lahirlah seorang putera yang comel untuk diserahkan kepada ibu angkatnya. Proses yang dilalui agak sukar dan penuh emosi. Sarah hanya mampu melihat dan mendengar luahan rasa kedua-dua pihak. Sarah cuba untuk bersifat tidak menyebelahi mana-mana pihak.

"Aku nak tengok anak aku sekejap" minta Nor kepada isteri Roslan...suaranya sudah bergetar dan tersekat-sekat menahan kesedihan. Proses kelahiran anak ketiga ini Nor melaluinya dengan sukar sekali hingga lah terpaksa dibedah. Isteri Roslan menemani Nor sepanjang proses kelahiran yang panjang dan menyakitkan.

isteri Roslan berbelah bagi dan perasan takut dan belas saling berganti...tidak diberi dikatakan zalim, kalau bagi pulak nanti akan lebih menambahkan kesedihan dan berat hati untuk beri anak itu kepadanya nanti....Isteri Roslan akur dan memahami hati seorang ibu walaupun hatinya ingin sekali ambil bayi tersebut dan bawa pulang secepat mungkin.

Selama 2 hari dihospital berbagai drama telah berlaku....ketika Roslan mahu azankan bayi tersebut, Roslan memanggil ayah bayi itu untuk sama-sama azankan tetapi ayah itu menolak. TIdak diketahui alasannya. 

Selepas proses keluar hospital dan urusan angkat sumpah diselesaikan hanya air mata dikedua-dua pihak mengiringi perpisahan antara ibu kandung dan diserahkan kepada ibu angkat. Tiada kata-kata hanya tangisan mengiringi perpisahan itu. Sarah mengambil keputusan untuk menghantar mesej kepada Cik Yah mendoakan agar Nor tabah dan cepat sembuh. Selepas CIk Yah menerima mesej tersebut Cik Yah terus menelefon Sarah.

" Aku menyesal bagi kat Roslan..dia tak bagi ibu dia tengok anak tu untuk kali terakhir. Aku menyesal!...Aku menyesal!....sedikit menjerit dicorong telefon. Cik Yah menyalahkan Roslan kerana Nor terpaksa melalui proses pembedahan kerana Roslan mengunci bilik bayi dirumah Roslan untuk mengelakan dari semua saudara mara tahu. Roslan mengunci bilik khas untuk bayi kerana ingin buat kejutan kepada ahli keluarga. Apa lah kena mengena mengunci bilik dengan proses kelahiran mengarut betul kepercayaan Cik Yah ni kata Sarah dalam hati.

Sarah terkejut, sedih dan terkilan dengan tuduhan dan tingkah laku Cik Yah. " Saya minta maaf kerana sayalah yang kenalkan Roslan kepada Cik Yah. Sarah letak telefon. Sarah mengambil keputusan untuk tidak berkata-kata lebih lanjut. Semua pihak beremosi perasaan bercampur baur. Fikiran Sarah hanya pada Nor sahaja.

 Jauh disudut hati Nor pasti akan menyesal kerana menyerahkan anak itu fikir Sarah. Itu perasaan seorang ibu. tak kira lah dengan siapa bayi itu akan diberikan. Sarah pernah menasihati agar tidak memberikan anak itu nanti. Insyallah anak ada rezekinya usahalah untuk besarkan anak tersebut. Nor nekad dengan keputusannya.

Roslan yang aku kenal seorang yang baik pengetahuan agamanya. Nor sepatutnya tidak perlu risau tentang anaknya kecuali dia menyesal dengan keputusannya. Janji sudah dibuat bil hospital yang mencecah 7 ribu sudah pun dijelaskan oleh Roslan. Tiada istilah patah balik bagi diri Nor. Nor kena terima hakikat ini. Aaaah sukarnyaaa menjadi seorang ibu. 

Ingin sekali Sarah memeluk Nor.  Sarah doakan agar Nor  tabah menghadapi ujian ini. Buat Roslan dan isteri ia seperti rezeki yang jatuh dari langit mereka sangat gembira dengan kurnia Allah ini. Melihat senyuman mereka hati Sarah turut merasai kegembiraannya ... hati seorang ibu kepada 4 orang anak...sangat memahami perasaan kedua-duanya...Allahuakbar....Sarah menghembus nafas melepaskan lelah..disini airmata kegembiraan disana menangis air mata kehilangan......

Sarah melihat bayi itu diletakan di tempat duduk bayi yang mahal harganya ketika mereka mahu pulang ..."bertuah bayi ini"...detik hati Sarah  hebat sungguh rezeki Allah. Setiap anak dilahirkan ada  rezekinya yang Allah telah sediakan. Anak bukan menumpang rezeki ibu bapa tetapi setiap anak yang dilahirkan mempunyai rezekinya yang telah ditetapkan. Sebagai ibu dan bapa mereka hanya perlu berusaha membesarkan anak walaupun sukar.

Sarah mengambil hikmah dan pengajaran. Sekiranya mahu memberi anak kepada orang lain fikirlah semasak-masaknya bukan hanya alasan sukar untuk membesarkannya. Penat mengandung selama 9 bulan pasti sayang itu fitrah seorang Ibu.... Pilihlah keluarga mana yang ingin kita berikan siasat latar belakang untuk mendapat keserasian...jangan tunggu orang lain untuk menilai.

Penerima anak angkat pula ikhlaslah menjalinkan hubungan baik sebelum proses pemberian anak dan selepas. Bersikap lemah lembut dan baik kerana ketika selepas bersalin perasaan seorang ibu itu sangatlah sensitif dan tidak stabil. Setahun sekali bawalah anak itu berjumpa dengan Ibunya untuk tidak memutuskan terus hubungan tersebut. Sarah percaya Roslan akan bersikap baik terhadap Nor.

Pastikan orang ketiga tidak ada niat tidak baik, hasutan yang negatif dan cuba mengambil kesempatan kepada pihak yang mahu memberi dan menerima anak angkat tersebut.

Sarah kecewa dengan sikap Cik Yah dan Sarah mendoakan agar Nor tabah menghadapi dugaan ini dan buat Roslan anak itu hanyalah ujian dan amanah dari Allah semoga diberikan didikan yang terbaik. 

Anak adalah harta paling berharga yang tidak boleh dibeli dengan wang ringgit. Pemberian Allah yang sangat bernilai. Sekaya mana pun kita kita tidak akan mampu mencipta seorang makhluk yang bergelar seorang anak.

Owh Anak...adakah kamu faham hati seorang ibu?...Sarah menangis sepuas-puasnya diatas tikar sejadah sambil memeluk anaknya yang masih kecil bersyukur kerana Sarah masih mampu untuk membesarkan anak-anaknya.....

" Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" 
Ar-Rahman:13